Cara asik naik kereta ekonomi

Nggak perlu dipikir gimana cara asiknya, menurut saya naik kereta ekonomi itu cukup asik asal dapet tempat duduk. Mau ditengah samping atau pinggir, kok nyaman ya. Dulu tiap PP Jakarta-Jogja yang sangat sering, saya selalu naik bisnis. Entah senja jogja, Senja solo ato Fajar Jogja, yang sekarang tiketnya Rp 110ribuan itu. Kadang juga naik eksekutif -biasanya taksaka, kalo tiket bisnis abis. Dulu pengen nyoba naik ekonomi, tapi kok kayaknya serem dan suram.

Saya mulai berubah pikiran pas tau kalo mantan redaktur saya dulu tiap jumat-minggu PP naik kereta ekonomi entah bengawan entah progo. Padahal dia mau beli tiket apa aja juga bisa kali, iya kan mbak?

Akhirnya ketika saya kuliah lagi, saya memutuskan untuk mencoba naik kereta ekonomi dari stasiun pasar senen sampai stasiun tugu pake kereta ekonomi progo. Alasannya, kuliah saya malam dan kereta termalam ya progo itu, jam 21.00. Jadi sempet kuliah walo bolos 20 menitan. Dari kampus UI Salemba-Senen 5 menit naik ojek sampai. Tapi untuk mengantisipasi kalo-kalo kena lampu merah di perempatan Senen yang lamanya setengah mati, jadi saya alokasikan 20-25 menit untik perjalanan.

taken from http://www.semboyan35.com. yang ini bentuk kereta progo pas mo brangkat dari lembuyangan ke jkt.

Awalnya deg-degan, karna takut dan belom pernah. Apalagi harga tiket cuma Rp35ribu. Bayangan saya pasti nggak aman dan banyak penjahat lah. Saya selalu pulang sendiri dan selalu bawa laptop di ransel. Waktu itu untung dapet tempat duduk walo ditengah. Ransel saya pangku. Agak gelap memang, dan agak panas (kalo pake jaket plus topi). Rame pasti, padat jelas, asongan nggak berhenti. Saya duduk. Ngobrol sebentar dengan orang yang duduk di sebelah, trus merem. Beberapa kali melek, tapi tetep nyaman, terus tidur lagi. Tau2 udah di Jogja tuh.

Dari pengalaman itu saya banding-bandingin. Kalo naik taksaka, saya nggak kuat ademnya walo udah jaketan dan selimutan. Kalo naik bisnis, kalo malem lampunya kadang silau, yang jualan juga gak kalah banyaknya sama di ekonomi. Kursinya menurut saya juga walo keras yang di ekonomi, tapi lebih enak didudukin tuh. Di jalan juga nyaman karna lampunya lebih temaram. Nggak tau sih gimana rasanya kalo di kereta ekonomi siang. Karena saya selalu naik yang malem jadi adem. Dan yang jelas, begitu sampe badan saya nggak secapek kalo naik bisnis ato eksekutif, dan langsung bisa beraktifitas tuh.

Jadi buat yang udah sering naik bisnis dan pengen naik kereta ekonomi tapi ragu, jangan khawatir deh. Saya udah menerapkan beberapa tips dari mantan redaktur saya yaitu: Berpakaian biasa, tidak berlebihan dan nyaman, jangan memperlihatkan kalo bawa laptop, biasa aja, cuek aja dan tidak canggung, Alhamdulillah selama ini aman, dan semoga tetap dan terus aman.

Kalo tips tambahan dari saya sih, jauhkan pikiran anda dari hal-hal negatif yang bikin anda nggak nyaman di kereta. Terus kalo kepanasan ya lepas jaket dan kipas-kipas biasa aja. Nggak usah pake ribut dan heboh. Bawa makanan dan minuman sendiri buat bekal, secukupnya aja. Kalo bawa barang mahal atau duit banyak, tarok yang ‘primpen’ dan jangan lepas dari tangan ato badan, yang penting bertingkah laku biasa aja. Kalo pengen lebih aman ya nggembel aja alias jangan dandan cantik. Terus berdoa sebelum berangkat.

Intinya jangan banyak ngeluh deh. Pasti semua jadi nyaman. Dan yang pasti hemat buangetttttt. Rp 35ribu gitu lho sampe jogja.

Setelah beberapa kali naik kereta ekonomi malem, tiba-tiba saya pengen nyoba kereta ekonomi yang siang. Naik gaya baru malam selatan jurusan jakarta kota-surabaya gubeng ato pasar turi lupa.

taken from http://www.semboyan35.com. Bentuk kreta api gaya baru malem yang sudah ‘dimudakan’ dengan cet baru. dalemnya mah gak jauh beda yang dulu. really hot in the daylight you shold bring your own fan and a lot of mineral water in order to save you from dehydration, yet still fun

Yang ini jauh lebih murah, sampe jogja 28 rebu doang. tapi biasanya jam 10an udah nggak dapet tiket sih. alhasil, buat dapet tiket pura-pura bego aja disetasiun senen biar dideketin sama calo. begitu keliatan bingung, si calo bakal nyamperin. hmmm biasanya calo tiket ini nggak jual yang jkt-jogja. mereka punyanya jkt-surabaya. karna mereka belinya udah 33ribuan, maka mereka jual biasanya 45 rebu.Dengan duit 45 rebu, berangkat siang jam 12.20 sampe jogja paling telat jam 11 malem menurut saya worthed kok.

Di kereta ya emang panas, namanya juga kereta ekonomi. yang bikin nggak nyaman dikereta ekonomi adalah banyak mengeluh. kalo diem dan menikmati ya enak2 aja. namanya juga kereta ekonomi. tapi kalo gayabarumalem ini sih sebaiknya jangan tiket berdiri. capek bo’. belum lagi yang naik di jatinegara banyak banget. nggak bakal ada kursi kosong selama perjalanan. karna mayoritas memang turun di solo, dan seterusnya meski yang turun di purwokerto banyak juga..

dari pengamatan saya selama menggunakan kereta ekonomi, tidak semua yang naik kereta ini nggak punya duit. apalagi kalo inget mantan redaktur saya yang gajinya mungkin sekarang dibanding gaji saya yang civilservant bisa 4-5 kali lipat aja masih mau naik kereta ekonomi. yang kaya juga ada, mahasiswa keren juga ada..

yang paling penting sih kalo naik kereta ekonomi pake kaos yang bisa nyerep kringet aja cukup. gak perlu pake jaket. dan menurut saya, kereta ekonomi memang lebih enak kalo untuk perjalanan tanpa barang bawaan sejibun dengan jarak tidak terlalu jauh, misal jkt-yk ato jkt-solo.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s