Nggak Suka Golput

Pemilu putaran pertama ini saya nggak bisa nyontreng karna terdaftarnya di Jogja. Padahal untuk pulang gak mungkin, tugas kuliah menumpuk, kerjaan gak kalah buanyaknya dan yang jelas karna nggak dapet tiket kereta PP itu pasti.

Tapi saya sedih banget tuh, nggak bisa ikut nyontreng. Padahal saya toh juga nggak kenal sama sekali sama caleg2 itu. Ada sih sepupu yang nyaleg, tapi dapilnya lain. Intinya saya juga gak tau apa yang harus saya contreng. Tapi itu kan hak yang hanya dateng 5 tahun sekali. Sayang buanget kalo dibuang gitu aja.

Saya heran dengan status2 temen saya di facebook yang dengan bangganya menyatakan golput entah apa alasannya. Yah itu juga hak mereka juga sih. Sayang, diantara begitu banyaknya orang yang pengen banget nyontreng tapi yang punya kesempatan malah dengan bangga menyatakan tidak memilih.

Emang sih, pemilu sekarang kata orang gregetnya kurang. Calegnya  nggak jelas, kebanyakan, bingung pilih yang mana, gak bisa dipercaya, ujung-ujungnya duit, janjinya gitu-gitu aja, cuma omong doang, muke caleg ngotorin jalanan aja. Betul sekali, tapi apa mo nyerah gitu aja? menurut saya diantara buanyak caleg itu, pasti ada kok yang pantes di calonkan, walo tetep banyak cacatnya. Inget ya, saya bilang ‘pantes’.

Dengan memutuskan golput, brarti memberikan kans lebih besar pada caleg2 gak beres yang bisa tebar2 duit untuk beli suara. Karna caleg2 yang agak bener, biasanya gak gitu ambisi dalam’memaksa’ untuk dipilih, lha modalnya ya cekak dan nggak menghalalkan semua cara. Hasilnya caleg2 gak bener yang bermodal itu deh yang duduk di kursi dewan.

Saya gak menyalahkan atau menghakimi para golput, wong hak asasi. Tapi tolong deh jangan koar2 kalo golput dengan sengaja. Ntar kalo caleg yang dipilih sama orang2 yang menggunakan hak suaranya jadi dan ternyata gak sesuai, mohon jangan banyak mulut deh. Kan mereka kepilih gara2 yang golput juga banyak. Saran saya sih, kalo emang golput, ya golput aja terus sampe 5 taon lagi. Gak usah tu peduli kebijakan2, gak usah sok protes sama tingkah dewan yang begini begitu. Yang berhak protes dan marah2 ya yang dulu milih dia. Wong situ golput alias nggak milih kok rebek, salah sendiri dulu nggak milih.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s