Menghilangkan ke-jawaan

Pertanyaannya bisa, nggak?

Seumur-umur saya ngerasa kalo saya itu beda banget dengan orang jawa pada umumnya. Maksudnya kalo sebagian orang jawa jago basa-basi dan jago menyembunyikan perasaannya, saya sebaliknya. Saya bisa ngomong sampe dua hari dua malem nggak tidur, tapi kalo basa-basi nggak bisa. Trus paling susah menyembunyikan perasaan karena ekstrovert sekali.

Tapi begitu di Jakarta ternyata beru kerasa kalo saya ini jawa buanget dan itu menyusahkan. Yang paling bikin susah tu sifat gak enakannya itu lho. Nyiksa berat. Cuma bisa bilang enggak aja sungkan, mau nolak gak enak, mau nanya malu. Padahal dulu di Jogja saya termasuknya yang urat malunya bener2 tuipisss tenan lho.

Akhirnya ya gitu. Sering diperlakukan se-enaknya dan se-enegnya sendiri. Temen minta ini iya, temen minjem itu Ok, bos nyuruh ono ini itu siap!!!. bagus sih untuk melanggengkan hubungan pertemanan dan mengejar karir (cuih) tapi capek juga ya lama2.

Sering kali saya terpikir, doohhh kenapa tadi nggak bilang enggak aja sih, kan jadi nggak nyiksa diri sendiri. Dan yang paling nyebelin tuh apa2 dirasa2in sendiri lagi. Kadang takut si ini tersinggung, si anu marah, si ono bete, diri sendiri gak dipikirin. Padahal si ini si anu si ono juga nggak mikirin kita tuh, wong hidupnya aja udah ribet, ngapain mikirin kita yang nggak jelas.

Jadi sementara ini di kasih waktu untuk jalan di Jakarta mungkin supaya bisa mengikis sedikit sifat2 jawa yang melelahkan dan merugikan diri sendiri itu ..

Tapi emangnya yang watak mendarah begitu bisa ilang????Aaaarrrrgggggggggg sebellllll….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s