kecewa buku murakami *ato penerbitnya ya?*

kecewa dengan novelnya haruki murakami yang kafka on the shore hikss…
bukan karna ceritanya sih..kalo ceritanya memang tetep okey walo agak beda dengan dua karya murakami yang pernah saya baca sebelumnya yaitu norwegian wood dan the wind-up bird chronicle. Novel kafka ini tetep diisi dengan percakapan-percakapan dan dialog antar tokoh yang ringan, simple, tapi bermakana dan menyenangkan. kadang juga lucu hahaha..

ini dia kafka on the shore yang udah cetak lama tapi baru bisa beli setelah menyelesaikan tesiiisss!!!hahahaha

sama seperti novel sebelumnya, nuansa pengaruh barat pada novelnya si murakami ini berasa banget. mulai dari musik klasik barat, pemikiran barat dan penulis barat semua tersirat di seluruh badan novel. cuma entah kenapa yang kafka ini memang ras-rasanya pas baca kok agak surem kayak pas saya membaca tulisan franz kafka yang judulnya metamorfosis, yang tentang kecoa itu. Rasanya kok franz kafka banget ini novel. bukan cuma karna nama tokoh utamanya kebetulan bernama kafka. agak-agak bingung penasaran dan mendebarkan tapi nggak selese-selese.

akhirnya sampe di ending novel juga alurnya berasa nggak konklusif dan kayak belum selesai, sama kayak pas saya baca norwegian wood. sampai akhir, saya masih belum menemukan kaitan antara nakata dan kafka. juga peran sakura dan ibu guru si nakata yang kayaknya tempelan doang. hoshino juga tiba-tiba aja muncul. beda sama norwegian wood yang tokoh-tokohnya menurut saya lebih jelas dan nyata perannya terhadap si tokoh utama. di novel ini lebih banyak tokoh terlibat dan semuanya serba metafora dan imajinatif.mungkin kalau saya belum pernah baca karya-karya murakami sebelumnya yang memang agak berbau rusia *menurut saya* saya nggak akan ngerti.

Ya biarpun ‘agak beda’, tapi sama seperti novel murakami yang lain, secara keseluruhan novel yang ini juga tidak mengecewakan saya. juga nggak lepas dari paragraf-paragraf yang agak mesum. yang jelas dialog-dialog tokoh dan penggambaran karakter utamanya cukup memuaskan, meski kalau di satukan dalam satu kesatuan cerita jadi kayak ada yang kurang.

tapi mungkin ketidak mengertian saya akan konklusi novel ini disebabkan oleh ini!!!!!!

look closely to this picture.halamannya bolong2.blank pages: 540-541;544-545;548-549;552-553;556-557;560-561;564-565;568-569 buku berakhir pada halaman 597!!

Liat aja, buku yang saya beli dari gramedia, yang cetakan alvabet sastra ini pada ilang2 halamannya. too many blank pages in the last chapter of this book..
Mau protes gimana, soalnya belinya udah dua minggu lalu. baru sempat dibaca tiga hari lalu dan nggak ngebolak-balik halamannya. mo protes ke alvabet kok males *hehehe* akhirnya menggerutu aja dalam hati. mungkin nanti saya akan menelepon. tapi untuk apa?untuk minta ganti buku?kalo di tuker tempatnya jauh, kalo di gramed struknya dah ilang. kalo ke alvabetnya jauh bener di tangerang arrggggghhhhh…

ini adalah pengalaman pertama aku membeli novel ilang-ilang halamannya begini. besok lagi kalo aku beli mo tak buka aja plastiknya depan kasir.trus aku bolak-balik ngecek dulu, biar kalo ada blank pages bisa di tuker.
beuh..kalo gini kan jadi nggak ngerti siapa si johny walker ato kolonel sanders itu. kan ada di halaman2 yang blank ituuuu :((((

Advertisements

don’t judge the book from it’s cover

Copy-an dari blog lama pas masih jadi reporter dulu, di post kembali dengan alasan biar blognya cepet penuh haghaghag

Don’t judge the books from its cover
Kata siapa?

Kalo dalam ilmu komunikasi dimana semua tanda bisa disemiotikkan, dimana semua atribut adalah sekaligus lambang, kayaknya kok agak susah ya nggak ngejudge orang dari covernya, walo aku sendiri nggak pernah ngejudge orang dari covernya tapi justru sering dijudge karena penampilanku sendiri.

Jujur deh, nggak ada lho manusia di dunia ini yang nggak ngeliat orang dari penampilannya dulu. Nggak mungkin orang nggak ngeliat orang lain dari penampilannya. Karena uda jelas!
dengan ngeliat atribut dan penampilan seseorang, kita bisa menempatkan diri biar sejajar atau kalo nggak empati ya simpati lah sama tu orang. Yea nggak mungkin aja kan kita ngomongin tentang dewi persik+saiful jamil sama orang yang baru aja kita temuin 5 menit lalu padahal dandanan orang itu: celana pipa ketat, kaos item belel ketat bladus hampir bolong, piercing dimana2, tato all over body, dan rambut merah ijo kuning di mohawk, muka ngajak berantem (walo aslinya ternyata ni orang ngefans abis ama saiful jamil misalnya).

Jaman kuliah aja juga gitu. Nggak tau ya, kalo yang lain gimana, tapi kalo aku, pas lagi bimbingan skripsi smpe berani pake sandal jepit, celana bolong pas di dengkul..ih boro2 dilirik, uda sukur skripsi nggak disobek2.

kalo mo hidup di masyarakat umum emang susah siy untuk nggk meduliin penampilan, kecuali kalo kita emang cuek2 banget. Atau emang sengaja make baju ato atribut aneh2 buat mengekspresikan diri. Faktanya, orang2 yg sengaja dandan aneh buat bukti eksistensinya pasti lebih suka di judge dari covernya, walo mereka pasti ngomel2 kalo orang2 salah ngejudge. Dandan ala harajuku misalnya. Dalam hati dia uda ngerasa modis banget, tapi kalo yang nggak tau kan..ih ya ampun mbaknya norak banget, nggak malu ya dandan kayak ondel2..

Taken from http://www.lolasurbanvintage.com/blog. hanya dan hanya cocok dipake di jepang dan acara cosplay.tapi ada teman saya yang nekat memakai di kehidupan sehari-hari. untung putih dan cantek juga cuwek bin Pe-De. jika tidak punya salah satu dari kriteria tersebut, mending reconsider lagi deh.

Ngeliat dari cover itu bukan berarti penampilan fisik doang lho. Bukan berarti merek baju apa yang kita pake, parfumnya harganya berapa,potongan rambutnya gimana dll (walo faktor2 ini biasanya yang jadi main things when we judge someone else).
Cover itu bisa dari attitude-nya, cara pandang matanya, ke-PD-anya, cara sosialisasinya dll.

Makanya kadang suka kasihan gitu sama orang2 yang suka diremehin gara2 penampilannya ngegembel padahal sebenarnya dia itu bukan gembel sama sekali, dan dia bukan berniat tampil gembel untuk mengekspresikan diri, dia hanya nggak tau bagaimana dandan biar nggak keliatan gembel karena dari sononya mukanya emang gembel.

Kadang kasihan juga sama orang yang misalnya: mukanya gembel tapi ngotot banget pengen tampil bling2..
walhasil malah keliatan maksa dan mengenaskan. Nggak tega siy ngasih contohnya, tapi gpp juga kok. Kalo untuk yang ini aku mendukungnya. Asal nggak gnggu orang lain aja nggak masalah. Soalnya kadang2 ada orang yang asal dirinya nyaman nggak masalah, padahal orang lain yang liat udah silau dan gatel banget pengen komentar misalnya. Yea asal nggak kelewatan siy it’s Okey. Go for it!!!
basicnya aku ngedukung semua orang aneh di dunia ini.

Back to the topic..
Emang siy kadang aku dandannya ngegembel walo muka (semoga aja) nggak gembel. Tapi kemaren pas aku lagi dikantor. Tiba2 temenku bilang kalo aku dapet salam dari tukang burjo (aku uda beberapa kali beli di t4 ni orang dan emang tukang burjonya rada kecentilan). Kata tukang burjonya gini niy..
Tukang burjo: Mbak2 temennya yang cakep itu mana ( maap..tp yg dia maksud adalah aku lho he2)
Temenku: Oh, dia masi di kantor mas
Tukang burjo: emang mbak2 ini pada kerja dimana siy, sales ya? sales apa?
Temenku: dengan sedikit ngakak dan rada dongkol juga dia menjelaskan pekerjaan kami sebagai reporter yang (harusnya) mulia itu..Begonya lagi, tukang burjonya nggak tau apa itu reporter.
Eh pas besoknya ke tempat itu lagi, pas kita malem2 beli burjo si tukang burjo malah bilang emang di toko mana sih kok sampe malem?buset deh!

Yea, secara kalo aku berangkat ke kantor pake tas ransel, trus ngepit tas kertas di pundak kanan, plus sandal jepitan..yah wajar lah dikira sales he2.

Katanya siy, wartawan ekonomi itu modis2,wah2..emang bener siy. Kalo katanya wartawan identik dengan backpack, kumel dan nggak mandi, salah banget itu.
Untung belakangan aku sadar kalo mo wwncr narasumber yg mayoritas emiten, dan pengusaha dll itu nggak boleh ngegembel.
Karena dulu pas magang juga pernah wwncr orng penting dan aku dikira masih SMP!!!padahal udah semester 10!!
Udah gitu, pas bimbingan skripsi, dan pendadaran, dengan wajah smiley plus hobi ketawaku, aku dikira nggak serius dan ngeremehin dosen coba!!!sumpah pak bukan itu maksud saya..

oh ya, bukannya aku suka ngejudge penampilan orang lain tapi aku pernah sekali salah menginterpretasikan seseorang. Pas itu di kantor aku ma temenku laper banget, dia bilang nitip OB aja.
Eh ada mas2 berdiri di situ, langsung aja aku bilang ma temenku, eh itu ada OB.
Pas aja aku mo manggil, temenku langsung buru2 bilang jangan!!!
ada apa gerangan..ternyata mas2 yg mukanya mirip OB dan dandan juga nggak jauh beda dari OB itu adalah: Fotografer di kantor kita.Profesional lagi..Ya allah..ya allah..
untung banget belom tereak: Mas titip pecel ayam 1 ama tempe 2 dibungkus ya!!
duh bisa kasus kalo sampe kejadian. Tapi bisa jadi kejadian sebaliknya terjadi, mas itu yang belom kenal aku juga ngira aku sejenis OB he2. Untung di kantor cuma ada OB gak ada OG he2,,

Tapi sebaliknya, aku ngeliat pembantunya ibu kost-ku dulu..
ya ampun cantik lho..masih 17 tahun, baru lulus SMP,mana putih, seger pula, modis, khas orang bogor..pokoknya anak gaul masa kini deh..
kalo orang2 ngeliat pasti uda dikira anaknya bu kost deh secara bu kost kaya abis..dibanding dengan anak2 kostnya yang kumel2 abis he2..
jauh deh…
Kalo dari fisik si nggak ketahuan kalo dia itu pembantu, baru ketahuan kalo udah ngomong.
Jadi luar itu penting, tapi dalem juga lebih penting. Tapi ya gitu,kalo luarnya aja udah bikin males, gimana orang mo ngenal ampe ke dalem2..ya toh..
Tapi ya gitu deh, aku tau penampilan itu penting, tapi all i can do ya sebatas yang aku mampu. Yea minimal mandi itu wajib lah..wangi itu harus lah..nyisir itu penting lah..
Tapi sandal jepit…duh susah deh kayaknya..
pengennya just be my self, tapi kok orang2 suka salah persepsi..
Lagian kalo hidup seenak perutnya sendiri kok ya kadang nggak enak juga, secara kita hidup di masyarakat umum..tapi kalo diatur ini itu juga gerah…

ah susah memang jadi manusia..

always be my most favorite quote

So why did I do it? I could offer a million answers, all false.
The truth is that I’m a bad person, but that’s going to change, I’m going to change.

This is the last of this sort of thing. I’m cleaning up and I’m moving on, going straight and choosing life.

I’m looking forward to it already. I’m going to be just like you: the job, the family, the fucking big television, the washing machine, the car, the compact disc and electrical tin opener, good health, low cholesterol, dental insurance, mortgage, starter home, leisurewear, luggage, three-piece suite, DIY, game shows, junk food, children, walks in the park, nine to five, good at golf, washing the car, choice of sweaters, family Christmas, indexed pension, tax exemption, clearing the gutters, getting by,looking ahead, to the day you die

Mark Renton on Trainspotting

run renton run...

what a day

hari ini capek banget
pagi-pagi udah ke akad nikahan andi, ketemu sama MI sama mbak en ples ponakannya. Terus nunggu sampe acara resepsinya sampe jam

Sebenernya banyak yang bisa diceritain hari ini. mulai dari miris pas liat akadnya *dalam hati gw kapan??* sampe setengah hari jalan2 makan2 sama tika

tapi semuanya ilang gara-gara inget dosennya pacarku.
rasanya kalo ketemu pengen tak lempar mukanya pake duit koin limaratusan yang kuning itu.
heran deh maunya apa. padahal cowokku ya nggak bego. kenapa sidang digagalin, revisi terus2an gak kelar2.

pas aku cerita ke bapak tentang sidangnya dan omongan dosennya, bapakku aja bilang dosen yang begitu bagusnya digampar aja *haghaghag..rupanya beliau ikut emoji*

tiap kali ketemu MI sama mbak en pasti ditanya gimana progres studi pacar. ya gitu jawabannya selalu sama. selalu molor. ditanya kapan nikah juga mana eike tau

MI sampe prihatin dan nggak abis pikir sama universitas dan dosen pacarku. tadi dia membuat sebuah poin bagus pas aku cerita kalo dosennya pacar lagi di rumahsakit. katanya: ya itu mungkin kan karna mempersulit mahasiswanya.

MI bilang, kemungkinan dosen pacarku emang sudah nggak suka sama sama pacarku jadi nggak dilulus2in. Menurutnya adalah hal yang aneh karna kalo dia meluluskan mahasiswa kan yang untung dia juga. Dan lagi, menurut MI, nggak ada yang namanya mahasiswa bodo,  dan skripsi itu juga nggak ada yang 100% sempurna. “Orang cuma skripsi aja kok dipersulit, itu kan aneh,” kata MI

Menurut MI, dan kalo dipikir-pikir bener juga, kelulusan pacarku ini adalah kunci dari banyak persoalanku, pacarku dan keluarga kita. Gimana enggak, mau ngapa-ngapain ya harus nunggu itu ijazah. buka buat cari kerja doang. tapi kelulusan itu kan bukti tanggung jawab terhadap orang tua yang bayarin, wujud bahwa seseorang mampu memenuhi komitmennya melalui berbagai tempaan dalam satu program.

apa sih yang dicari dari mempersulit kelulusan mahasiswa tua yang usahanya udah jungkir balik?nama besar kampus?kebanggaan bisa semena-mena sama anak didik?4 semester doang buat skripsi masih kurang?

almarhum dan almarhumah ikan mas koki. sudah beratus nyawa ikan mas koki melayang ditangan pacarku demi penelitiannya. rest in peace ya para carassius auratus

MI sampe bilang, makanya dosen di tempat itu kan hidupnya gitu-gitu aja. .suka nyiksa orang kali..

MI yang menurutku adalah dosen yang moderat dan helpful ini berpendapat sekarang permasalahannya adalah bukan pada cowokku dan skripsinya, tapi pada apa maunya dosen itu.
kalo emang semua ini disengaja sama tu dosen,brarti dia udah menahan roda perjalanan hidup pacarku, keluarganya, aku dan keluargaku.
moga-moda perbuatannya yang nggak pantas, ditukar sama tuhan dengan rejeki berlimpah buat pacarku setelah lulus.amienn

huhhhh dasar dosen rombeng!

sabtu ngelangutttt

setelah perjoeangan menyelesaikan tesis

hari ini adalah hari sabtu pertama seumur hidup aku mangkrak seharian

setelah beres packing-packing,bongkar pasang menggila pada dua hari sebelumnya akhirnya tibalah pada hari sabtu yang gloomy *sindrom aktif selalu, terus tiba-tiba mendadak no activity*

akhirnya ketika nge-game, luntang-lantung, ngelamun, tidur-tiduran, balik kanan balik kiri, berguling-gulingan..terbersitlah pikiran yang tidak-tidak pada pacarku yang paling baik hati. aku membuat diriku parno sendiri. menyelubungi diri dengan ilusi-ilusi gila..the worst part is calling him about my feeling hahahahaha…

untungnya sang pacar sangat pengertian dan mengerti bahwa si cewek setiap datang masa-masa menganggur, selalu disusupi pikiran-pikiran aneh hiyahahahaha…

ah, untung aku segera tersadar..

nggak ada gunanya kawatir sama hal-hal yang belom terjadi

segara kutelpon kembali si pacar..ah..sudah terlanjur basi gara-gara aku.tapi untung dia baik hati bagai malaikat, sabar seperti biyasa haghaghag…

terus mood kembali down karena atm terblokir..tapi setelah telpon pacar, berkeluhkesah..mood kembali lagi. he’s such a magic..my moodmaker 🙂

tapi..masih bosan..nge-game-nge-game-nge-game gamenya katrok, cupu nggakmutu. film cuma itu2 aja.tipi nggak punya, buku_komik dah di pak semua, temen kost pulang bekasi, tika baru bisa jalan besok, pak bos belum kasi kejelasan kapan berangkat ke ambon *tau gitu mudik lagi bisa minta duid ke mami, bisa pacaran* arrrgggggg….

tiba-tiba terbersit ide..

triuinggg..mood ini tidak akan bisa kembali kecuali aku sendiri yang mengembalikan..aha!!!mungkin makan enak adalah solusinya, menyenangkan diri aja sendiri..

ooohhh tiba-tiba pengen duren, pengen spageti, pengen jeruk mandarin, pengen serabi, pengen beli komik,,augghhh

tapi ke gramed ato ke atrium harus dandan dulu, baju dah di packing kabeh..akhirnya!!solusi adalah…berdamai dengan diri sendiri..blanja di sentiong!

ah, duren sterofoman nggak ada yang bagus..udah sisa-sisa, mo bikin spageti, males ditanya2in temen kost sama pakdhe, akhirnya keluar tanpa membeli dari indomaret. lalu ke alfa beli taro, jetzet, trus beli serabi vla duren keju, beli bakso, beli semangka sama melon, trus pas pulang beli sosis bakarnya.

aku sudah merasa bahagia pas beli sosis ngeliat abangnya.

edan tu abang sabar banget, padahal anak-anak yang pada beli sosis bakarnya udah kayak anak setan, lari-larian sana sini, ngerokok, teriak an**ng, ngen***, nyanyi-nyanyi lagu persija lah macan kemayoran apa lah *umur antara 6-11 taun*.si abang yang kumel dan dekil nyante bebe aja bolak-balikin sosis bakar diatas kompor. padahal abangnya juga masih kecil. 15 taunan mungkin

ahhhh, mood-ku yang udah drop liat tuyul-tuyul kecil berangasan itu, kembali 100% setelah ngeliat abang-abang sosis..

abangnya aja nyante..padahal diemnya sapa tau karna bete digangguin anak-anak bandel hahahahahahaa…

pelan-pelan abangnya ngeluarin kembalian dari laci seribu-seribu seakan duit yang dikeluarin itu sejuta..

kembalinya lapan ribu neng, kata abangnya sambil senyum..

what do i have to complain about my life?

lagi nganggur sehari udah berasa paling bosan paling garing sedunia…

ckckck..segera kubuat status fb what a wonderful world…