mikir terus

Saya adalah orang yang tidak bisa berpikiran kosong. Akibatnya, setiap harunya saya harus menyibukkan diri dan memikirkan hal-hal yang berat *kalo nggak ada yg berat ya yang ringan diberat2in*. Karna kalau tidak, saya akan jadi gila. Ketika pikiran kosong saya cenderung untuk memikirkan yang tidak-tidak, mendramatisir pikiran itu dan kemudian membawa saya kepada tendensi untuk menjadi depresi.

Seperti kata buku la tahzan. Pikiran yang kosong adalah tempat yang paling menyenangkan bagi tentara setan. Ketika pikiran kosong setan akan masuk dan merasuki pikiran kita. Sehingga kita memikirkan hal-hal yang buruk dan hal yang tidak-tidak. Menghkawatirkan sesuatu di masa lalu yang buruk dan mencemaskan masa depan yang tidak pasti.

Sementara itu, kata mas halim dalam sebuah status fesbuknya: Ketika merasa khawatir, kita akan mendapatkan banyak skenario yang sangat kreatif dan sering kali gila untuk memperbesar kekhawatirannya.

Untuk mencegah pikiran saya kosong, saya biasanya membaca, mencari makna dan menulis. Itulah mengapa saya sangat menyukai buku spiral dan komunikator serta netbook yang sangat handy. Saya bisa menulis apa saja yang saya mau.

buku spiral terbaru saya. depannya gambar babi pink. saya selalu suka buku spiral 😀 i can write almost everything on it. juga pigmen ink snowman drawing pen permanen. i can write almost everything with it

Indikasi kalau pikiran saya kosong adalah saya tidak sedang mengerjakan sesuatu, tidak ada buku yang bisa dibaca, sedang bosan, dan saya memainkan minigames dari gamehouse berulang kali dengan pikiran kosong. Kalau sudah begini, saya pasti akan memikirkan hal yang tidak-tidak. Tapi setidaknya sekarang saya sudah tau pola saya. Sehingga ketika saya mulai bengong, saya tidak akan membiarkan my maind play trics on me atau tentara setan masuk ke kepala saya. Mending sekarang ngeblog aja. Nulis apapun yang bisa ditulis 🙂 semogaa…..

awal minggu yang bagus

Minggu pertama bulan agustus ini saya awali dengan menyenangkan. Pada hari Minggu, saya masih di jogja. Bangun pagi sekali untuk ikut lari pagi *ngapelin sih tepatnya* di komplek pacar saya. Kebetulan di kompleks tempat pacar saya tinggal, hari minggu umumnya memang diselenggarakan lari pagi.

Nah kebetulan, minggu pagi kemarin adalah hari minggu tanggal pertama di bulan agustus. Makanya di hari minggu itu secara special, kompleknya mengadakan beberapa lomba sekaligus yaitu lomba baca puisi dan lomba masak. Cukup menyenangkan. Sebelumnya diadakan terlebih dahulu senam pagi bersama yang instrukturnya adalah nenek yang bersemangat. Digang-gang kompleks ada beberapa penghuni perumahan yang ikut jualan makanan dan lain sebagainya. pokoknya bazar kecil-kecilan lah

Keliatan gak sih nomernya?
gak bisa dikasih caption karna terlalu panjang. Jadi di sini aja keterangannya

1) Pacarku waktu baca puisi, pahlawan tak di kenal. Terbaring tapi bukan tidurrr sayang…haha
2)The Judgdes, good job, i like it! kekeke
3)Senam pagi yang diikuti ibu-ibu dan bapak-bapak kompleks
4) Nasi goreng bikinan deni yang gurihnya mungkin dari keringat yang bertetesan waktu ngipasin anglo
5)Adek-adek Duo MC bukan “shinta dan jojo keong racun” yang berusaha menghidupkan suasana
6)AJ membacakan puisi Diponegorrooo…terrrrjaangggg!!!
7)Kameramen dadakan yang tidak kunjung mengupload video AJ baca puisi
8)Nasi bungkus gratis yang dibagiin.

Sayang gak dapet doorprize dan gagal memfoto mbak2 organ tunggal yang seksi

Lanjuuuttt..
Setelah pulang ke jakarta, minggu yang bagus diawali dengan teraturnya saya tidaur, makan dan bekerja. Mungkin ini adalah silogisme yang aneh, tapi bagi saya it’s works –> sebagai gemini, mantan reporter dan alumni mahasiswa pasca sarjana yang banyak tugas dan biasa tidur jam tiga pagi= tidak suka rutinitas.

Tapi sejak hari senin, saya yang biasanya nggak suka sesuatu yang rutin mulai bisa senang bisa memulai suatu kebiasaan rutin yang bagus. Hari senin saya sudah mencuci baju-baju yang saya gunakan sabtu-minggu dan senin. Padahal dulu waktu jadi reporter atau pas jadi mahasiswa-pasca-banyak-tugas paling cepat saya mencuci adalah setelah 3 minggu atau setelah saya kehabisan pakaian dalam *pakaian dalam saya banyak*

Jam tidur saya, dulunya minimal adalah jam 2 pagi dan mandi seringnya hanya pagi aja, karna pulang biasanya udah jam 9 malam. Sekarang, begitu pulang kantor saya langsung mandi, istirahat sebentar, masak nasi, makan, bersenang-senang apapun itu, terus ngantuk. Minggu ini saya tidur paling malam jam 23.30 hahahahah.

Dan yang paling saya suka adalah mulai minggu ini tiap saya pulang kantor, selepas magrib saya selalu masak nasi. Saya hanya beli lauk. Dan efeknya, di pagi hari, nasi yang masih bagus itu bisa saya bawa ke kantor untuk sarapan dengan cukup membeli lauk saja. Hahahahaha….

sarapan pagi ini. nasi lauk balado kentang udang telur puyuh. sehat dan hemat

Minggu ini juga saya mengerjakan pekerjaan kantor cukup OK. Dalam satu hari saya bisa mengerjakan 3-5 terjemahan artikel. Dulu pas masih tesis, mengerjakan 1 aja pikiran terpecah kemana-mana hahahahah. Dan tadi pagi pun saya bisa bangun pagi, memberesi kamar sebelum berangkat kantor dan memastikan semua dalam keadaan rapih. Wooww..Sungguh prestasi hebat untuk saya yang waktu jadi reporter atau mahasiswa-pasca-banyak-tugas selalu kayak kandang ayam kamarnya *soalnya pulang udah capek, pengen tidur hahahaha –alasan.com–*

Tapi ada satu yang hari ini tidak saya suka. Saya gagal naik busway sebelum jam 7 karna kelamaan dandan, nyetrika dan nyiapin bekel sarapan harrrggghhhhhh…Tapi gak papa deng, besok bisa lebih pagi lagi siap-siapnya. Tapi sebagai balasan atas kerajinan saya minggu ini, saya mendapatkan iniiiiiii………..hahahaha

yihhaaaa!!!dapet koin 1000-an yang baru kembalian mbak2 busway hahahaha…bagus. kayak koin duit luar negri yang aku kumpulin tiap bapak dinas luar negri

Ah, saya sih pada dasarnya memang dilahirkan tidak bisa stick pada rutinitas. Kita lihat saja, apakah dengan profesi saya sebagai civil servant ini bisa membuat saya bisa bertahan hidup rutin dan teratur sehingga hidup saya lebih baik. Wahahahah…*preetttttt*

the reason

capek ih ditanyain orang melulu kenapa pilih kerja di tempat saya kerja

Pada dasarnya tidak ada alasan khusus yang melandasi penjatuhan pilihan saya pada LIPI.Sama seperti orang lain yang nyoba-nyoba jadi pns.Mendaftar dan mengikuti tes di LIPI adalah pertamakalinya saya ikut pendaftaran CPNS yang tiap taunnya diadakan.Sebelom-sebelomnya belum pernah ikut karna begitu lulus S1 langsung keterima di KONTAN.Taun 2009 dengan tekad iseng,akhirnya saya mencoba daftar CPNS dengan mencari yang berkaitan dengan bidang saya dan nyambung sama bidang pacar saya.Akhirnya saya pilih DKP dan LIPI.

Untuk memenuhi obsesi saya yang agak sulit yaitu bisa kerja di BATAN seperti babe,akhirnya saya daftar BAPETEN yg pas itu ada formasinya.Dasar emang mungkin hokinya di LIPI secara sejak kecil udah sering make tas” tulisan LIPI oleh” dari babeh kalo abis ikut seminar di LIPI,akhirnya yang lolos ya di LIPI itu.Pertama,yang DKP gak lolos administrasi karna harus ada lamaran yang ditulis tangan langsung,tapi waktu itu aku nggak nulis tangan haghaghag.Trus yg BAPETEN nggak lolos pas ujian tertulis.

PTAPB BATAN Jogja. di gedung yang ada biru-birunya itu ada ruangan bapak saya. tempat yang saya impikan untuk bekerja sejak kecil. tapi rontok karna jurusan bukan fisika atau kimia

Bagi saya,soal ujian CPNS BAPETEN tahun 2009 itu nggak manusiawi babar blas.susah bener.Kalo dibanding sama soal ujiannya LIPI mungkin 4 kali lebih susah.Singkat cerita, akhirnya masuklah saya ke LIPI dengan pilihan saya yaitu balai konservasi biota laut ambon sebagai pranata humas.Inti dari tulisan ini adalah untuk menjelaskan kenapa saya pilih ambon.Mungkin nanti kalo ada yang nanya lagi kenapa pilih ambon,tak suruh baca tulisan ini aja.

Pertama kali saya buka situs pendaftaran CPNS LIPI,memang ada beberapa lokasi yang membuka formasi diberbagai daerah.Mulai dari jakarta sampe ambon.LIPI memang memperbolehkan kita milih 3 lokasi lowongan formasi.Jadi lokasi kita kerja adalah pilihan kita sendiri, bukan karna hasil test dan lain sebagainya. Saya yang berpikiran impulsif dan naif mikir kalo LIPI itu susah banget ditembus,makanya saya juga milihnya asal wong nggak nyangka kalo diterima.Waktu itu pilihan pertama saya asalah balai konservasi biota laut (di pilihan gak ada ambonnya waktu itu).

Pas liat pertama kali kayaknya menarik nih.Dibanding yg lain agak beda dan sesuai banget sama bidang pacarku.Karena pacar waktu itu sering banget cerita kalo dia bakal pergi ke kalimantan ato ke lebih jauh lagi dimana sesuai sama calon gelar sarjananya,makanya aku pilih ini sebagai pilihan pertama.Pas tau kalo diambon langsung aja aku ketawa.Pas telpon pacar dia kaget.Tapi akhirnya bilang oh ya bagus bagus bagus…dan aku balas dengan,nggak mungkin keterimalah nyong,ini LIPI gitu lho..ak juga belum slese S2 juga

Jakarta jelas bukan pilihan saya karna pacar saya pernah bilang nggak akan mau tinggal dan kerja di jakarta dan dengan nada agak nggak senang menyiratkan tidak suka aku kerja di jakarta.Tapi daripada pilihan 2 dan 3 gak diisi,akhirnya saya milih biro kerjasama dan pusat penelitian ekonomi di jakarta.Dan hasil akhir adalah saya masuk ke LIPI ambon.

Pada awalnya saya senang sekali bisa masuk LIPI ambon karena berpikir saya sudah more than one step closer dengan masa depan pacar saya yang bidangnya sesuai banget dengan kantor saya ini. Tapi semuanya runtuh pelan2 ketika pacar saya memutuskan untuk nggak jadi ke luar jawa *seperti kata-katanya dulu kalo lapangan kerja dia itu di luar jawa* karna mau usaha sama teman2nya di jogja aja.Bayangin gimana rasanya coba.Tapi ya mau gimana lagi,dulu memang saya nggak pernah bilang alasan saya sebenernya milih BKBL Ambon pertama kali sama dia.

Spirit makin rontok setelah MI nggak suka banget sama pilihan karir saya yang menurutnya adalah bunuhdiri karier dan bidang ilmu pengetahuan saya yang selama ini sudah saya rintis di jakarta.Yang kemudian membeberkan segala fakta buruk tentang LIPI dan Ambon.Belum lagi teman2 dan orang yang pada bengong dan heran kenapa saya milih ambon.Jujur saya tidak suka hidup di jakarta.3 tahun kerja dan ambil s2 di jakarta memang whole lot of fun.Tapi saya tidak ingin settle down di kota ini kalo udah berkeluarga dan punya anak

Pacar saya juga nggak suka.Saya selalu berpikir saya membutuhkan tempat tenang untuk belajar dan mengejar impian saya.Saya butuh banyak waktu dan fisik yang tidak digerus oleh lelah akibat macet dan polusi.Itu tidak saya temukan di jakarta.sementara kota lain,saya tidak begitu suka dengan kota-kota kecil yang ditawarkan di formasi.Dan saya udah keburu naksir BKBL karna itu saya memilihnya bukan karna terpaksa atau karna biar bisa diterima di LIPI karna saingannya dikit.Trust me saingan saya banyak walaupun nggak semua 21.000an dari seluruh pendaftar itu bersaing langsung dengan saya.

Saya baru mulai kesal manakala kenalan terus mengungkit dan mempermasalahkan jarak,orang tua,pacar dan kalkulasi uang yang harus dikeluarkan setiap saya pulang ke jawa.Saya jadi kepikiran. Paling berat tentu jauh dari orang tua dan pacar.Tapi pilihan sudah diambil..

Benar kata adit yang sekarang di pertamina sama mas uki yang sekarang di rekayasa industri,orang itu hanya melihat pucuk gunung es.Kelihatannya saja orang kerja di sini keren di sana keren tapi nggak liat dalamnya yang susah-susah.Banyak temen saya sekarang kecewa,bingung dan bahkan ada yang sejak prajab sudah frustrate duluan masuk LIPI padahal penempatan dan masuknya dia adalah pilihan saya sendiri.Tapi ada juga yang niat banget dan kelihatan sungguh bahagia kerja di LIPI. Yang terakhir ini tadinya adalah saya banget.

Tapi dengan fakta yang dijabarkan oleh orang-orang mengenai hubungan antara saya,orang tua saya dan pacar saya membuat saya down. Mayoritas orang yang belum kenal selalu melongo mendengar pilihan kerja saya.I’m begin sick and tired of people asking me:why? dan are you serious?

Dan terkadang suara-suara orang-orang itu menang karena memang mereka logis menurut pandangan dan norma umum,dan saya hanya menggunakan logika saya yang tak luput dari banyak porsi ego dan sedikit porsi alter ego.Apalagi anjuran dosen saya yang didukung oleh orang tua saya yang cukup menggiurkan membuat saya reconsider keputusan saya.

tempat saya mangkrak sementara ahahaha. sampai saya diberangkatkan ke lokasi tugas sebenarnya

Sungguh,yang menguatkan saya sekarang ini hanyalah komitmen saya sendiri *yang makin terkikis* untuk mempertanggung jawabkan konsekuensi pilihan,juga dukungan cinta dan senyum tanpa batas dari ayah ibu dan pacar saya *sigh…derita gadis impulsif*

i will survive am i?

warna mobilku *kalo udah bisa beli sendiri* hahaha

kemarin hari jumat sepulang makan di mangga dua sama susi ngobrolin tentang mobil impian dan warnanya. waktu itu kita ngeliat mobil *lupa mereknya* warna putih susu lewat. terus kita berdua kompak bilang wooowww keren hahahaha *tipikal orang yang gak mampu beli*

terus kita ngomongin warna-warna mobil “ih kalo putih tu keren ya” terus aku bilang kalo warna mobil itu punya korelasi dengan resiko kecelakaan. terus susi bilang kalo dia belom pernah denger itu

faktanya, menurut penelitian dari Monash University Accident Research Centre (MUARC), warna lain selain warna putih seperti mobil berwarna hitam, biru, abu-abu dan yang warnanya nyaru-nyaru sama warna aspal itu disosiasikan memiliki resiko kecelakaan lebih tinggi di siang hari. Penelitian ini juga menyatakan bahwa keparahan kecelakaan berhubungan dengan warna mobil. Dengan rendahnya visibilitas warna mobil, resiko kecelakaan parah makin tinggi.

Studi lainnya menemukan kalo mobil warna kuning dan putih memiliki resiko lebih rendah resiko tertabraknya.Pilih-pilih warna pas mo beli mobil ternyata penting juga, nggak cuma berdasarkan warna favorit doang. ternyata ada warna-warna mobil paling aman dan paling bahaya di jalanan.

yang kanan tadinya adalah mobil impian saya, hi-lux haghaghag keyeenn. tapi mungkin karna warna putih lebih aman, honda freed putih menjadi idaman saya sekarang hehehe

MUARC menggunakan data tabrakan dari victoria dan australia barat, lalu menggunakan klasifikasi warna hitam, biru, coklat krim, coklet kekuningan, emas, ijo, abu-abu, maroon, putih lembayung muda *gimana ya warnanya?*, orange, pink, ungu, peraj dan kuning dengan semua variabel yang dianggap paling deket sama kategori ini. Studi ini ini menyertakan kondisi seperti cahaya waktu terjadinya kecelakaan, jenis kendaraan, keparahan tabrakan dan keadaan. kendaraan umum seperti taxi nggak diikutin di penelitian ini

Hasil penelitian membandingkan kendaraan berwarna putih dengan semua kendaraan berwarna lain. penelitian MUARC menunjukkan ada sejumlah warna mobil yang beresiko tinggi: hitam, biru, abu-abu, ijo, merah dan perak. Diantara warna-warna ini, secara statistik nggak ada yang lebih aman dari warna putih walopun beberapa warna ini punya kesamaan resiko tabrakan yang relatif dengan mobil yang warna putih.

hubungan paling erat antara warna dan resiko tabrakan terjadi di siang hari. tapi pas suasana lebih gelap ato rada malem, keterkaitan antara warna dan resiko tabrakan ini semakin berkurang karna semua warna-warna mobil semakin sulit dikenali dan lampu mobil juga mengurangi efek warna mobil.

Berdasar studi ini, Dr Soames Job dari RTA’s NSW Centre for Road Safety bilang kalo hasil penelitian tersebut cukup berguna. Tapi ada faktor lain yang lebih berpengaruh pada resiko tabrakan dan para supir harus waspada. “Nyetir mobil dengan warna yang lebih gelap meningkatkan resiko tabrakan anda” kata Dr Job. “Tapi ini pengaruhnya nggak sejelas dan nggak sebesar perilaku mengemudi anda. kalo nyetir dalam kecepatan normal, nggak sambil mabok dan capek banget, keselamatan di jalan akan meningkat.” kata Dr Job.

kalo buat saya, yang penting ngimpi dulu. belinya kapan-kapan kalok udah punya duwit ahahahah..

smile :)

Secret smile by semisonic


Nobody knows it but you’ve got a secret smile
And you use it only for me
Nobody knows it but you’ve got a secret smile
And you use it only for me

So use it and prove it
Remove this whirling sadness
I’m losing, I’m bluesing
But you can save me from madness

Nobody knows it but you’ve got a secret smile
And you use it only for me
Nobody knows it but you’ve got a secret smile
And you use it only for me

So save me I’m waiting
I’m needing, hear me pleading
And soothe me, improve me
I’m grieving, I’m barely believing now, now

When you are flying around and around the world
And I’m lying alonely
I know there’s something sacred and free reserved
And received by me only

lagu ini selalu mengingatkan aku pada pacarku yang wow magic. hahahaha..my boyfriend is amazingly miraculous..with him everything seems will be just fine nomatter how. banyak sih kekurangannya, tapi karna memang orangnya menakjubkan dan membawa keajaiban dalam hidup saya, maka kelebihannya jauh lebih dominan *tentu saja perkataan ini karena saya jatuhcinta padanya hahahaha*

ah, kalo dalam kehidupan nyata, mungkin saya yang flying around the world tapi tentu bukan dia yang feeling lonely, tapi saya hahahahah. nyebelin dan geje banget tapi ngangenin setengah mati. tiada hari tanpa mukanya sliweran di hari-hari sibuk saya *sibukkkk???hahaha*

untung ada teknologi komunikasi yang sangat membantu. mendengar suaranya setiap hari kayak minum aqua dingin setelah dua hari dua malam nggak ketemu air sama sekali.kalo udah ketemu terus liat senyumnya sama gayanya yang kadang childish itu hewwww…kayak apa yaa rasanya, kayak makan permen kapas kesukaannku hahahaha ringan manis dan melayanggg…i luv him just sooo much. every single thing in him ahiakzzz

someday, i’ll wrap up and ended all this unknown ending flying around just to be with you every moment ^^

kangkung i don’t know

tumis kangkungku. di uplot karna sungguh jarang bisa masak sendiri di rumah 😛

kemarin berhasil membuat tumis kangkung yang enak. tapi agak nyesel karna kebanyakan saori saus tiram. jadinya nggak berasa asli rasanya. rasanya lebih kayak tumis saori.padahal 3 sendok doang makenya *emang berapa ya wajarnya?*

resepnya:
1)2 unting kangkung
2)4 siung bawang putih dan 5 siung bawang merah
3)sedikit jahe dan lengkuas suka-suka deh kira-kira aja, kalo diiris sekitar 3 mm mungkin
4)8 buah cabe ijo dan merah
5)udang 250 gram
6)tempe dikit aja.
7)saori saus tiram 3 sdm
8)gula sama garam dikiiittttt banget aja karna saorinya udah berasa banget asinnya

caranya masak:
semua yang bisa diiris di iris kecuali udang sama gula dan garem. semua bumbu: bawang merah, putih, cabe, lengkuas, jahe, gula, garam sama saos tiram ditumis sampe wangi baunya. terus masukin tempe, kalo udah rata bumbunya masukin udang.kalo udang udah agak merah masukin kangkung sampe layu. aduk-aduk sampe bumbunya rata..udah deh jadi

PS: besok2 kayaknya males pake saori lagi. kayaknya micinnya berasa banget. padahal niat masak sendiri di rumah karna pengen makan yang gak bermicin 😦

sabtu-minggu lumayan

bertekad untuk tidak mengulangi sabtu minggu ngelangut yang penuh pemborosan di jakarta, akhirnya akhir pekan ini saya putuskan untuk pulang ke jogja. Tapi, unlike the other experiences, kepulangan kemarin bener2 penuh dengan rentetan kejadian-kejadian tidak menyenangkan..

dimulai dengan tidak bisa dicasnya hape beyod B71 bekas milik babeh kebanggaan saya.sampe kemringet ngecas tu hape. udah diongklek-ongklek tetep nggak bisa. ternyata harus dijungkir ngecasnya. walhasil mending pinjem charger nokia aja sama mbak demas. akhirnya saya putuskan untuk bawa komunikator aja, walo ngedropan tapi yang penting nyala. berhubung lama gak dipake jadi harus dicas dulu.

jam menunjukkan stengah 7 malem. doh, gara2 kelamaan ngurus hape beyond jadi lupa mandi. setelah nencepin komunikator dan memastikan beyond ngecas, akhirnya saya memutuskan untuk mandi. pas mo mandi di bawah, pas buka pintu ternyata ada pakde lagi jongkok dipojokan kamar mandi huwaaaa..untung nggak liat. doh..setelah saling meminta maaf dengan canggung akhirnya saya memilih untuk mandi diatas aja. eh belom sampe atas malah mati lampu. sial.

nggak ada orang di bawah, lilin udah entah dimana naroknya. akhirnya gagap naik keatas minjem hape kak nova buat nerangin kamar. dengan tergagap2 meraba-raba apa aja yang tadinya mau dibawa pulang tapi belom dimasukin tas.udah hawanya panas, gelap, buru-buru baju yang mau dipake nggak keliatan bikin saya marah-marah sambil nendangin kardus *emosiii jiwaaa*

udah gitu begitu keluar rumah, peralatan perang *pelembab,bedak,lipgloss,blush-on* lupa dibawa. balik lagi.pas udah sampe jalan depan gang baru inget jam tangan digeletekin dirak sepatu depan kamar. mo tak tinggal aja takut ilang. gimana yang dirak sepatu melenggang bebas?galon aqua ditinggal sehari diluar kamar aja abis ilang setengah isinya..balik lagi demi jam kesayangan babe yang dibeli di jerman..hadooh capek.

keringat bercucuran karna pulang kantor langsung cari tiket, pulang, sampai kost langsung nguthek-uthek hape dan belom jadi mandi. jam udah 19.05 padahal kreta berangkat jam 19.30. doh naik angkot P17 takutnya jumat gitu macet di depan depkeu sampe belikan senen. akhirnya naik abang ojek deh.

sampe senen jam 19.20 *maklum walo deket, traffick ligt senen lamanya nggak tanggung2 kalo merah, detikan itung mundur di trafficlight bisa mulai dari detik ke 420 countdownnya*. lari-lari, laper belom makan..eh..minimarket penuh bener. pas sampe depan jalur 3..buset itu orang banyak bener…

stasiun senen yang biasanya ngak penuh2 amat mendadak kayak mo pada pulang mudik.calon penumpangnya berjubel bener

usut punya usut, ternyata keretanya pada telah. hadooooohhh…tiba2 dikeramaian orang terlihat sosok imyut nan ganteng yang familier.halah, ternyata si okii. hahaha. mumpung ketemu langsung aja saya ngomel2 curhat keteidak berumtungan tentang hape dan mati lampu hahahaha. sebagai imbal baliknya oki cerita kalo argo apa gitu anjlok dimanggarai. mangkanya yang lewat gambir semua pada dialihin ke senen. oh mai gat *batin saya* terus aku jam berapa nih.

akhirnya say bye to oki yang kayaknya lagi otw mau pacaran ke bandung. tanya sama bapak2 petugas halo-halo kereta yang lagi bete karna mungkin saya adalah orang yang ke sekian ratus nanya dan dia jawab dengan kata:sabar ya bu. ya sudah. argo-argo aja belom lewat. pasti lah ini keretaku masih lama. terus saya manyun dan bete karna badan rasanya kayak diguyur minyak campur kecap asin. tambah lagi mengingat kamar yang acak2an akibat saya menggagap-gagap dalam kegelapan dan menendangi kardus karna emosi jiwa sesaat haghaghag…

akhirnya saya putuskan untuk mengecas komunikator dulu. terus telpon babeh sambil ngomel2 *hahahaha i was so annoying*. terus saya membeli sabun seadanya *untung ada lux batang*. akhirnya saya memilih untuk ke kamar mandi umum. setelah intap-intip celingak celinguk kanan kiri atas bawah..ahh kayaknya nggak ada hidden camera, akhirnya saya buka baju dan mandi nyahahahahah..

Setelah mandi, rasanya seger banget kayak abis nyemplung di bak mandi setelah kena panas sehari hahahah. akhirnya menungu dan menunggu, mo poto-poto orang hape kamera ngak bisa di cas. pas komunikator nyala, langsung hubungi pacar lewat inbok fb buwat minta jemput. terus sms-an sama mami sambil curhat *lagi*. agak terhibur pas ngeliat 4 anak muda yang terlihat seperti mahasiswa makan nasi bungkus satu buat berempat sambil bahagia *padahal muke2nya muke anak orangkaya* lucu juga.

akhirnya ada pengumuman kalo kereta senja jogja akan datang jam 21.13 dan langsung berangkat. hadooohh akhirnya..setelah berdesak-desakan dengan serombongan anak-anak muda lain yang berisik dan sungguh anak gaul jakarte mau liburan ke jogje yang letaknye ade di jawe, akhirnya berhasil masuk kereta dan duduk dengan enak. sisanya udah nggak inget lagi tau-tau sampe jogja hahaha. belom pernah naek kereta setidur ini.

dan tidak ada yang bisa mengalahkan senangnya melihat ini!!!!!!

muka pacarku dari sepion. nggak jelas karna ngotot gakmau dipoto kekekek

walopun harus pake acara bocor ban segala, nggak masalah. total perjalanan 12 jam lebih aja tahan, apalagi cuma ban bocor gyahahahah…sisanya ya happy story.apalagi dicariin tiket dan hapeku dibenerin. untung chargernya aja yang rusak he2..makasih ya bebiiihhh